Ujung Genteng…..Cukup Satu Kali

Standar

Aduuuhhh dah lama ga posting, abisnya dah lama juga ga ada bahan celaan ato aib yang tercipta. Tapi tenang “purplelizer” minggu kemaren udah ada bahan celaan ama aib baru yang tercipta. Untuk itu, pada blog yang tercinta ini bakal gw ceritain bagaimana aib itu tercipta dan sila mencela hehehe.

Lokasi syuting kita ambil di dua lokasi di kota kelahirannya desi ratnasari ama heppy salma, which is air terjun Cikaso (atau menurut kamus bahasa sunda yang sudah di upgrade namanya curug Cikaso) dan lokasi kedua adalah pantai ujung genteng.

Pemeran utama nya …..so’ pasti gw donk hahahaha di sinetron ini gw berperan sebagai kamila sang TKW, terus ada mhh…..cukup gw ajalah yah yang disebut…dzig, plak, boom, praaaanggg…..iyah deh disebutin semuanya (suara kalbu: diiihhh…jadi pemeran figuran aja pada berisik). Yah pemeran lainnya ada mas Indri, mas Burhan, Rona, Agni, Rahmad, Dewi, mba Yessi, Devi, Pika, ama Niken….puas..puass.

Kenapa pilih Ujung Genteng???….pertanyaan sulit, jadi ga usah dijawab. Saat mengetikkan nama Ujung Genteng di kolom search-nya google maka akan tersaji gambar-gambar indah bertemakan pantai…ada sunset di pantai, ombak di pantai, melepas penyu di pantai, nelayan dengan kulit hasil tanning lagi dorong-dorong kapal di pantai, dan pantai-pantai lainnya yang membuat air liur menetes tidak karuan dan halusinasi jangka pendek. Jadi kita semua memutuskan untuk ke pergi ke ujung genteng dan ada rekomendasi sebelum nyampe ke ujung genteng mampir dulu ke curug Cikaso…yah baiklah sekalian lewat.

Setelah melewati perjalanan hampir 9 jam yang lumayan bikin pantat gw tepos, kempes sampe ga ada isinya akhinya kita menemukannya….curug cikaso????….bukan…warung penjual gorengan, anget-anget nih baru digoreng begitu digigit…wooow terasa banget…tepungnya….oohh ada teh tawar anget juga “bu, bikinin Kamila satu donk bu”…..Wooowww berasa banget tawarnya. Perut kenyang…hati senang..pantat udah berisi lagi, kita nanya arah sama pelanggan lainnya yang diperankan oleh Bapak Berkumis (BB), beginilah dialognya:

Kamila: Maaf pa, mau numpang tanya ke Curug Cikaso lewat mana yah?

BB: ooohh Curug Cikaso neng…luruuss aja terus nanti ada SPBU terus ada Indomart nah belok kiri, lewat jalan perkebunan aja yang aga bagusan

Kamila: ohh gitu..makasih yah pa, satu lagi pa…

BB: iya neng..

Kamila: punya lima ribu ga pa, buat bayar gorengan

(BB langsung muntahin gorengan ga karuan)

Sesuai arahan BB tadi, kita ikuti alur jalan ini setelah setengah jam belum nampak satu SPBU pun…setelah satu jam nampak warung bensin..ooh ini dia SPBUnya kecil yah….lanjut lagi di jalanan yang kata BB bagus…deuuh bagus dari hongkong …. klo lagi hamil lewat jalan ini kayaknya tuh janin bakal cepet berojol lewat mulut. Beberapa menit kemudian…ada Bapak ABRI Berkumis melambai-lambaikan tangan…yah gw dadahin lagi hehehe…lalu mobil kita berhenti dan Bapa ABRI Berkumis bertanya “apa ini…TKW?”….”HHHaaaaahhh apaaaahhh”, hadeuuhh Bapa ini ga bisa bedain apa antara Artis Ibu Kota sama TKW..liat donk gw pake pasmina, si pika pake kerudungan plus pasmina, liat donk tampang niken yang baru bangun tidur, liat juga donk dewi yang ga karuan karena ga tidur semaleman…ckkckckck, ga liat juga apa Rona ama Agni yang duduk di depan tampak seperti penyalur TKI, keterlaluan yah nih Bapa ABRI…ih gitu dehh..ga suka..ga suka.

Hampir jam setengah 8…sampe juga akhirnya, katanya kalo mau liat air terjun kita harus naik perahu….mari Mamang Berkumis antar neng, Woww..perahunya ga bakal tenggelam kan dinaikin ama kita yang langsing-langsing ini…satu lagi Mang pertanyaan penting…ga ada buaya kan di sungainya. Mamang jamin neng ga bakal ada buaya…hayu atuh, kirain gw langsung nyampe air terjun….eh si Mamang Berkumis malah ngajakin liat perpindahan arus sungai dari deras jadi tenang terus pake masuk ke hutan katanya biar bisa liat lebih deket, Mamang Berkumis kayaknya Kamila salah kostum nih, pake celana pendek terus masuk ke hutan kaki Kamila yang mulus jadi baret-baret nih kena duri. Udah jauh masuk ke hutan ampe baret-baret…ternyata…WOOOWWW…TAHAN NAFAS…Bersyukur pada Illahi…OOHH Tuhan ternyata tidak ada apa-apa. Lanjut lagi naik perahu, akhirnya kita sampe juga di Curug Cikaso….WOOOWWW kalo yang ini baru bagus, airnya warna ijo….ada pelangi di bawah air terjun Subhanallah…indah sekali membuat kamila ingin segera terjun ke air ijo itu dan mencuci pasmina yang Kamila pakai, Byuuurr Kamila menceburkan diri ke dalam air….iiihhh dinginn…..berenang gaya katak ahh supaya lebih deket sama air terjun….satu dayungan…dua tarikan…ketiga….AWWWWW…pantat kamila kraammm….tangan kamila menggapai-gapai mencari pegangan tapi mas Indri nih ngalangin bukannya bantuin malah komentar “kenapa za..ih si iza kenapa?”….Dug…kaki kamila kepentok batu…tapi akhirnya bisa berdiri lagi….UUUhhh sakit banget banget pantat nih…kapok deh gw, kaki gw bonyok kepentok batu…sudah ahh..Kamila berjemur aja.

Setelah puas berenang…kita lanjut lagi menuju ujung genteng….katanya sih sekitar 2 jam lagi dari curug Cikaso….tapi itu adalah 2 jam terlama dalam hidup gw. Wuuiiddihhh jalanannya ancur minah gini, kalo gw saranin nih yah, jangan pernah naik bajaj kesini…bener deh ga boong, kasian tuh bajaj baru maju semeter udah kejungkir. Setelah dua puluh menit dari pintu masuk, finally sampe juga di hotel…Sorry bukan hotel…pondok katanya…lumayanlah ada AC…ada kasur…akhirnya lurus juga badan gw. Udah cukup istirahat..Kamila dipaksa bangun katanya kita mo jalan-jalan ke pantai…WOOww banyak tukang ojek di hotel ups sorry pondok, katanya kita naik ojek ke pantainya..ya sudahlah ikut aja, biasanya gw adu tawar dulu nih. Tukang ojek nih kayaknya pensiunan pembalap superbike deh…ngebut terus dijalanan pasir..sebenernya gw trauma naik motor takut jatuh…jadi berdo’alah gw sepanjang jalan berdzikir dan membaca surat yasin 33 kali. Pantai pertama…lumayan bagus..perpaduan arus gitu, terus poto-poto…lanjut lagi ke pantai kedua katanya ada padang pasirnya gitu….lah ko masuk ke hutan lagi…jangan Bang, Kamila takut…eehh bener aja tuh jalanan pinggir jurang…kesambet-sambet tanaman juga…kaki Kamila tambah baret-baret lagi deh, pas ditanjakan Kamila diturunin…”Bang jangan tinggalin Kamila disini”…Si abang Ojek Berkumis “ini udah nyampe neng”…ohh bilang donk bang…..WWWooowww, yang ini beneran bagus banget…pasirnya luasss…..bisa lari-lari sambil nyanyi Chaiyya-chaiyya sama Briptu Norman. Poto-poto lagi…pose aneh-aneh…sudut kiri sudut kanan…nyengir…manyun…senyum simpul…senyum dikulum…senyum dilipat…selese deh. Namun tiba-tiba keadaan jadi tegang…Abang Ojek berkumis…”woooiii…ituuu”…mata langsung tertuju pada Agni yang tergulung ombak…aaaaaa…penonton menjerit ketakutan…tidakkkk….

tenang..tenang…tenang permirsa…Agni tidak telanjang bulat hahahaha, tapi dia hampir tenggelam…penonton kembali menjerit…aaaa…tolongin Agni…dia sudah tak tampak lagi…oohh tidaaakk (tenang penonton tidak ada korban tewas dalam sinetron ini)…..setelah ombak surut Agni berdiri lagi….meloncat ke tepian…Alhamdulillah Agni selamat…kita semua berlari ke arah Agni (soundtrack Baywatch diputar)…Syukur Alhamduliillah Agni ga apa-apa cuma kacamatanya aja yang ilang.

Mari kita lanjutkan kembali..yang penting kan Agni selamat, ini kan cerita Kamila….jadi harus nyeritain Kamila donk. Nah, kita melanjutkan ke tempat Penangkaran Penyu…..ini bagian yang Kamila suka…mengharukan gituuuuhh, siap-siap tissue yah ama shoulder to cry on. Di tempat penangkaran ini kita bisa liat nisan-nisan bertuliskan angka-angka gitu…hush jangan nangis dulu tidak ada hewan tewas dalam sinetron ini. Itu semua, sarang penyu buatan…iiihh lucu yah…suka deh suka deh. Tapi penyunya baru bisa dilepas menjelang maghrib jadi kita poto-poto lagi, ngebandingin kaki masing-masing, menjauhkan Agni dari laut, memikirkan keberadaan penyu, ngomentarin orang yang punggungnya mulus…..sampe akhirnya Panitia Berkumis datang dan mengumumkan sekarang kita melepas penyu…horeee…..ihhh penyunya lucu-lucu banget…kata Panitia Berkumis pegang penyunya musti lembut ga boleh jatoh, tepat pukul 6 waktu ujung genteng kita melepas penyu-penyu itu ke laut, iiihhh sedih banget ga seehh (disini “seharusnya” adegan kamila berderai-derai air mata, tapi Kamila malah poto-poto ama penyu..kapan lagi penyu poto bareng ma artis)….Kamila berbuat sesuatu untuk dunia…dadadah penyu nanti kembali lagi klo sudah mau melahirkan….ih nih penyu ga tau malu yak…pas dilepasin pan masih perawan ehhh pulang-pulang berbadan dua…ckckckck.

Udah puas melepas penyu, kita mau kembali ke hotel…sebelum kembali ke hotel ada percakapan singkat antara dewi dan Panitia Berkumis atau disingkat PB…begini dialognya:

Dewi: pa, kayaknya Bapak orang Jawa nih

PB: hehehehehe…iyah

Dewi: udah makan pa?

PB: belum..

Dewi: makan bareng yuk pa..

PB: wah saya bekel tuh dari rumah

Dewi: yaitu maksudnya pa, kita makan bareng bekel Bapak….saya makannya sedikit ko’ pa

PB terguling ke pasir dan tidak bangun lagi sampe penyu kembali untuk bertelur.

Balik ke hotel dengan ojek yang sama, kelelahan dan tak berdaya….horeee kita makan akhirnya….pasti ada udang bakar, cumi saus padang, sama kepiting saus singapur….WOOOOWWW….kosongin perut…cuci tangan….baca do’a sebelum makan…ngelap piring ama sendok, geser kursi…cari posisi…siap menyantap…..UUUUu.dd… nasi, capcay, mie goreng, ama telor (dipotong 2 masing-masing dapat sepotong)….ga ada tema-tema seafoodnya yah…oh Kamila lupa…uang Kamila tidak cukup buat beli udang, cumi, ama kepiting, kan udah dibayarin ojek 110 ribu…..APAHHHHH????Semahal itu???? JENG…JENG…JENG…kamera zoom in…zoom out…wajah Kamila….nasi…wajah Kamila….Capcay…Wajah Kamila…mie goreng…Wajah Kamila….telor separo. Yah kita makan apa adanya saja…makan ga makan yang penting kumpul.

Well…inti dari sinetron ini adalah kebersamaan….selama ada teman-teman, Kamila senang ko’…dan Kamila tau ko’ kalo temen-temen juga sayang sama Kamila….(Penonton muntah-muntah dan segera mematikan komputernya sebelum meledak).

T A M A T

Note: Pemeran Bapak Berkumis di warung, Bapak ABRI Berkumis, Mamang Tukang Perahu Berkumis, Abang Ojek Berkumis, dan Panitia Berkumis merupakan tokoh yang sama dengan profesi berbeda.

Photos:

Courtesy of Indri Koko, Burhanudin Ojo, dan Dewi

15 responses »

  1. @mba mia: ok..ok…nanti keluar DVDnya…Perjalanan Kamila season I hahahaha
    @mas burhan: tar balik lg kalo udah ada bandara disitu hehehehe

  2. jiaaaaahhhhh…aku malah sempet lupa dialog itu…hahahahahahhahaha… Bahagia luar biasa lho za bs menjadi part of your life story…

  3. Wuahahahaha…ngakak baca dialognya Dewi dan Panitia Berkumis…bayar ojeknya kemahalan sampai minta bekel orang..ckckckckck..temen siapa sih itu

  4. ditunggu catatan perjalanannya yang berikutnya, tante… seru and dodol abis😀😀😀
    btw -sumpe- gw bener-bener gak pernah kepikiran buat ngomong “kok gw gak diajak?” (masih merasa gak abis pikir sama kejadian yang kemaren walo ujung-ujungnya gw ngerasa lucu juga) hehehehe…

  5. Mbak Nisya: biasalah mbak Nisya, mencoba memahami kehidupan masyarakat secara langsung… kan nanggung kl cm teori, ya udah, praktek sekalian, mencicipi makanannya

  6. Hai para pengunjung ujung genteng, saya mau berbagi cerita nih yang bisa buat pengalaman kalian bertambah tentang pondok hexa, itu tuh tempat nginepnya gubernur sampe sampe mau extra bed aja full dan kalo minta sesuatu itu dipenuhinya lamaaaaaaaa pisan.

    Eh ternyata eh ternyata waktu ke 2x ke ujung genteng mendapat susatu mukzizat yang INDAH sekali. Awalnya saya pesen tuh ya kamar Tiram, sampe dateng ke pondok ternyata udah dipake sama orang sampe saya ditempatin di tuna , ya siapa ga seneng sih orang harganya lebih mahal 100 ribu. Tapi tempatnya itu dipojoooooook, gelap penerangannya udah itu yang sangat mengecewakan pintu belakangnya rusak dan bisa dibobol.
    Kita semua pd tidur jam 1.30 malem, yg abis pd maen ps dilaptop dan sebelum tidur kita semua ngecek pintu dan kita yakin tuh pintunya udah dikunci. Ya udah kita semua pd tidur, setelah pukul 5 ada yg bangun itu pintu depan dan belakang udah ngejeblag dua duanya. Dan semua barang barang berharga kita yg lg dicash di ruang tamu hilang semua entah kmn, padahal barang barang berharga itu persis tepat disebelah yg tidur dan yg tidur ga cuma 1 orang lebih dari 5 orang tidur di ruang tamu. Tapi laptop, kamera dan 3 hp ludes ditelan orang ga berpendidikan, tapi dia oon ya chargernya ga di bawa lg.

    Kita protes tuh sama PONDOK HEXA tapi teryata responnya nanti kita cari ke counter2 terdekat, dan ga langsung bergerak. Udah gitu kita pulang balas budinya dikasih kaos 3 biji. Coba masa laptop dan barang2 lainnya ditukar dengan kaos 3 biji sebagai tanda minta maaf kali yaa. Masuk akal ga sih ? Dan ga sebanding………..

    Kami tidak melihat upaya dari pondok hexa tersebut, dan tidak ada niatan dari pondok hexa untuk mengganti. Sampai saat ini kami tidak dpt kabar dari pondok hexa tentangkelanjutan barang2 kami, dan menurut kami siapa lagi selain orang dalem yg mengetahui segala aktivitas kita. Kami sudah berupaya menghubungi pihak pondok hexa tapi sampai saat ini tidak ada kabarnya. Yang tadinya kami ingin berlibur ternyata liburan kami sial sekali barang2 kami harus tinggal di ujung genteng dengan orang orang yang tidak bertanggung jawab. Ya semoga saja pelakunya kualat teu ereun ereun ga punya penghasilan dan menyedihkan sekali hidupnya hahahahahaha

    Sampi jumpa, terimakasih perhatiannya dan sudah mau membaca

    PENTING UNTUK DIBACA…SANGAT PENTING !!!!!!!!!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s