welcome to Oz

Standar

diihh senangnya bisa ngeblog lagi hahaha…soalnya gw dah ga ngantor uhuyy

baiklah mari kita mulai blog ini dengan membaca bismillah…biar berkat terus cepet masuk surga..amin

jangan lupa ambil wudhu dulu, biar blog gw terbebas dari najis. Langsung aja lah yah, baiklah sekarang gw lagi di Oz hahaha *jungkir balik, koprol sampe ingusan. Tunggu dulu…tunggu dulu, perjalanan kesini ga gampang jenderal, mari gw ceritain…eh tp sebelum itu mohon maaf klo ketikannya rada kurang bagus soalnya gw ngeblog lewat hp..macbook gw ga bisa connect wifi…(udahlah za banting aja laptop lo..beli mesin tik aja).

Perjalanan ke Oz ini makan waktu 6,5 jam…yah lumayan lah yah bikin bete apalagi klo di pesawat ada yang bau ketek, ckckck harusnya yg bau ketek ga lolos scanner yang ada di bandara itu yah. Bau ketek itu kan termasuk golongan senjata biologis…please deh udah mo ke australi jg ketek masih bau. Karena tujuan gw ke melbourne, maka dari sydney gw lanjut lagi naik pesawat domestik, entah siapa yg bawa pesawat nih mulai dari take off ampe landing ampe buka pintu pesawat ga bener semua. Selama perjalanan sydney-melbourne turbulens terus, pas sampe melbourne ampir setengah jam ngutak ngatik pintu pesawat karna ga bisa dibuka…hadoh ini pilotnya dari akademi becak nasional kayaknya.

sesampainya di melbourne kita disambut….oh bukan..bukan tari saman atau taritarian untuk turun hujan, kita disambut tony abbot hahaha in my head of course, kita disambut heatwave saudara saudara, buset dah panas banget sampe 45 derajat celcius poool abis sampe anak2 sini bisa goreng telor di jalan, makanya rame banget tuh jalan ada acara makan bareng hahaha. Tapi pada saat heatwave inilah gw bersyukur bahwa masih ada yang lebih panas dari jakarta, no place like home…jakarta yang gw benci itu sekarang bikin kangen.

Well di melbourne ini, gw tinggal d rumah mahasiswa lainnya, namanya mas ifan…orangnya baek sayang dah kawin hahaha, yah sementara juga sih gw tinggal di flatnya mas ifan, soalnya gw dah sewa flat lain tp masih kosong. Sama mas ifan gw dimasakin nasi..hehe emang tamu kurang ajar. Oia..enaknya klo hidup di negeri orang itu, rasa persaudaraan antara saudara sebangsa dan setanah air jadi erat, tapi tetep deh kelakuan norak kita masih ada, kayak naik tram gw diajarin gimana caranya naik tram gratisan dengan cara ga ngetap kartunya…ckckck bad girl. Speaking of gratisan, gw jg nyari barang2 gratis dari senior2 yang dah mo balik ke Indonesia, alhasil ada yang ngasih meja belajar beserta kursinya dan taaadaaa….meja belajarnya jadul banget terbuat dari entah kayu apa, yang jelas berat banget dan segede gaban. Gw percaya waktu Soekarno dibuang ke papua, dia pasti pake meja belajar ini, dan pada saat penjajahan Jepang pasti meja belajar ini pernah mau dijadiin bahan bakar kapal tapi karena meja ini anti api dan cuman berat beratin kapal aja, makanya dibuang Jepang dan jatoh di melbourne sampai akhirnya nyampe di flat gw…damn.

Yah seperti biasanya selalu ada pesan moral dari tulisan gw, pesan untuk tulisan hari ini adalah klo dapet gratisan diliat liat dulu deh barangnya daripada nyusahin hahaha….udah dikasih gratis nawar lagi, emang kurang ajar.

Sebenernya masih banyak yang mo diceritain…tapi berhubung tangan gw pegel ngetik di hape yang canggih ini dan mata gw dah rabun, badan gw pegel…kaki gw korengan dan idung gw ingusan…maka dengan ini tulisan hari ini cukup sekian, besok kalo koneksi internetnya dah soleh…gw lanjutin lagi sekalian ama foto2nya biar ga dibilang hoax hehehe

2 responses »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s