7 fakta menarik tentang Australia versi Gw

Standar

Aaaah gak berasa udah nginjek dua minggu nih di Melbourne atau istilah gaolnya sih melbie kalo orang-orangnya disebut melbouners. Gw ngebayangin klo Jakarta punya sebutan gaol juga jadinya Jakie terus orang-orangnya disebut Jakers hahaha….ga cocok memang. Oia…akhirnya macbook gw berguna juga berkat bantuan mark zuckerberg yang ada di library dan setiap berhasil ngelakuin sesuatu selalu diakhiri dengan kata-kata “cool”. Thanks to Mark, sekarang gw ngetiknya pake laptop uhuuuyyy…..(sungguh info yang bener-bener ga penting iza…buang-buang kuota internet aja).

Oke…kita mulai acara 7 fakta menarik tentang Melbie, tapi sebelum itu gw kasih info dulu kalo gw adalah orang paling sabar nomor 7, paling galak nomor 7, orang dengan gaji terbesar nomor tujuh versi kecamatan Sukasari, dan orang terpintar nomor 7 versi SD Negeri Cilandak II yang Sekolahnya kayaknya udah gak ada sekarang. Yah udah lah yah…mulai aja…kasih foto gw dulu deh biar eksis haha

Image

Diiihhh….kereeen abis cuuuyyy….itu di State Library, luar boleh kuno tapi dalemnya futuristik abis, internetnya cepet banget. Yah karena gw adalah orang terpintar versi Sekolah yang udah gak ada makanya tempat pertama yang gw kunjungi adalah perpustakaan, gile pinter banget yah..cuman liat-liat aja ko’ ga ada acara baca-baca buku.

Fakta pertama, orangnya cakep-cakep hahaha…ralat cowoknya cakep-cakep. Sekitar 46,79% penghuni Melbourne adalah cowok dan sekitar 90,67% nya cakep dan sisanya pintar (data statistik adalah berdasarkan hitungan sempoah). Karena seperti yang kita tau cowok itu ada 2 jenis kalo gak pinter yang berarti cakep.  Jadi dimana pun gw berada, baik itu di tram, di kampus, di city, ataupun di toko sebelah selalu ada cowok cakep…how wonderful is that???

Fakta kedua, 75% warga disini suka olahraga. Setiap blok di lingkungan tempat gw tinggal yaitu di suburb Brunswick, dilengkapi dengan taman, dan yang terbesar adalah Princes Park. Setiap hari gw liat orang-orang pake baju olah raga, ada yang lari, naik sepeda, sit up, push up, gotong galon, dan lain-lain. Inilah yang ngebedain ama Jakarta, di tiap pengkolan yang kita liat itu pangkalan ojek dan satu-satunya olahraga yang dilakuin adalah catur atau main kartu (gw juga gak yakin kalo catur itu salah satu cabang olahraga).

Fakta ketiga, cuaca di kota ini cepet berubah. Waktu gw mendarat disini, cuacanya sampe 44 derajat dan terus berlanjut sampai empat hari berikutnya dengan maksimal suhu 45 derajat, mateng banget deh gw sumpah asli tambah eksotis hahaha. Pada hari berikutnya setelah suhu maksimal, suhunya drop setengahnya 20an derajat dengan angin yang sumpah dingin banget, terus hari berikutnya sudah mulai hangat…orang-orang kembali berjemur di taman, di pinggir jalan, dan di jemuran, lalu kemudian hujan seharian…what a weird. Kalau kayak gini kan kasian Syahrini, musti pake bulu mata semua musim.

Fakta keempat, porsi makan disini 2x porsi makan di Jakarta. Can you imagine??di Jakarta aja biasanya gw pesen makan setengah, masa disini gw harus pesen makan dengan porsi seperempat. Kagak ada yang porsi makannya seimprit, semua serba besar, banyak, melimpah ruah, sampe gw bawa kotak makan…itu mah emang siasat hemat pangkal kaya hehehe biar ga beli makan lagi, maklum sekarang statusnya mahasiswa dengan budget pas-pasan.

Fakta kelima, harga susu lebih murah dari air mineral. Yah itu benar Jenderal…susu murah, murah banget…lebih murah dari galon isi ulang. Kenapa?…gw juga ga tau, gw belum nemu jawabannya tuh, di saat di Indonesia teriak-teriak bahwa harga susu mahal, orang-orang disini teriak-teriak harga air mineral mahal, makanya orang-orang lebih seneng minum air keran.

Fakta keenam, semua hal di kota ini tertata secara sistematis. Cieee dah mulai serius nih omongannya….sebenernya bukan itu, gw gaptek hehehe. Di kampus gw diajarin minjem buku dan ngembaliin buku ke perpus dengan sistem komputer, semuanya pake mesin…ga ada ibu-ibu galak yang jaga perpustakaan. Naik tram cukup nempelin kartu doank, ga ada abang2 yang nagihin ongkos, sampe ngangkut sampah pun pake mesin. Bayar belanjaan…mulai dari scan barang-barang sampe bayar semua pake komputer layar sentuh…ga ada mbak-mbak menor yang jagain kasir….Gokil kan. Kalau di Jakarta udah dibawa kabur tuh barang belanjaan, atau tramnya udah dibajak anak-anak sekolah yang mau tawuran.

Fakta ketujuh, aduuuhh apalagi yah ga ada ide hehehe risetnya belom kelar…gw ga punya tim kreatif kayak acara tv sebelah sih. Tapi pertanyaannya adalah kenapa harus tujuh fakta kalau bisa cuman enam hahaha…(alesan aja si iza). Iya..iya harus tujuh supaya cum laude, yang ketujuh itu adalah…..(mikirnya lama….5 hari kemudian)……oia orang-orang disini tertib…mmmm gak semuanya sih, tapi karena ga ada fakta lainnya yaudah lah yah, orang-orang tuh nyebrang di tempatnya nunggu sampe lamu merah, terus yang naik sepeda juga tetep di jalurnya…untuk ketertiban gw kasih 8 jempol koala yang udah manicure dan bobo cantik di pohon.

Aaahhh selese juga acara 7 fakta menarik versi gw, akhirnya…yang baca pasti nyesel telah menghabiskan 15 menit hidupnya untuk hal yang sia-sia ini wkwkwk…buat tulisan gw hari ini ga ada pesen moralnya, capek gw soalnya…abis masak-masak di rumah temen, dan gw berdoa semoga temen-temen gw tetep sehat setelah menyantap masakan gw tadi. Tar gw posting lagi deh tentang tata cara menghindari Homesick, mengingat baru tiga hari disini gw udah terserang homesick, padahal sering travelling dan udah jadi bang toyib juga…so weird…kenapa Tuhan…kenapa????

-Bersambung-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s